Home » Uncategorized » Sejarah Dan Fakta Tentang Taiwan

Sejarah Dan Fakta Tentang Taiwan

Taiwan masih dapat dianggap sebagai negara muda karena sejarahnya hanya berkisar sekitar 400 tahun. Para pedagang dan penjelajah Belanda dan Spanyol mendirikan pos-pos perdagangan terpisah di pulau Taiwan. Belanda datang lebih awal pada tahun 1624 dan Spanyol menduduki bagian utara dua tahun kemudian dan menjalankan bisnis sampai tahun 1642.

Pendudukan mereka di beberapa bagian pulau lebih pendek daripada pendudukan Belanda, karena penjajah Belanda digulingkan oleh orang Cina dari Fujian Selatan. Baru pada tahun 1662 kekuatan militer Cina dipimpin Situs Slot oleh Zheng Chenggong atau Koxinga. Namun di daratan, Dinasti Ming telah jatuh dan Koxinga mendirikan kerajaan yang disebutnya Tungning di Taiwan, membentuknya setelah Dinasti Ming.

Dinastinya berlangsung dari tahun 1662 hingga 1683 dan selama pemerintahannya ia dan penerusnya terus melancarkan serangan di daratan dalam upaya untuk merebutnya. Kekuatan Dinasti Qing terbukti terlalu kuat untuk keturunan Koxinga dan dinasti mereka jatuh pada tahun 1683, dan Taiwan menjadi prefektur Fujian di bawah kekuasaan Qing.

Sejarah Dan Fakta Tentang Taiwan

Pada tahun 1885, status pulau itu diangkat oleh Qing menjadi sebuah provinsi, dengan Taipei sebagai ibu kotanya. Keshogunan Tokugawa Jepang di bawah Toyotomi Hideyoshi ingin memperluas pengaruh mereka ke luar negeri dan telah tertarik pada Taiwan sejak tahun 1592. Upaya pertama mereka untuk merebutnya pada tahun 1616 gagal.

Aborigin di Taiwan memenggal kepala awak kapal yang karam dari Okinawa pada tahun 1871. Hal ini menyebabkan ketegangan antara Jepang dan Cina. Jepang dua kali meminta kompensasi kepada China dengan mengklaim bahwa empat korban adalah warga negara Jepang dan kedua permintaan tersebut ditolak oleh China.

Pada kesempatan pertama China menyatakan bahwa insiden itu adalah urusan internal. Untuk permintaan kedua, China mengklaim bahwa mereka tidak memiliki daftar akun yurisdiksi atas penduduk asli. Pemerintah Jepang yang marah mengirim pasukan untuk menyerang Taiwan pada tahun 1874 yang meninggalkan banyak korban di kedua belah pihak.

Perang Tiongkok-Jepang Pertama terjadi pada tahun 1894 dan berlangsung selama sekitar satu tahun di mana Dinasti Qing mengalami kekalahan dan menyerahkan Penghu dan Taiwan ke Jepang untuk kedaulatan penuh. Jepang memberi waktu kepada penduduk yang ingin kembali ke daratan dua tahun untuk melakukannya tetapi tidak banyak yang melakukannya.

Pejabat Pro-Qing bahkan berusaha untuk melawan berada di bawah kekuasaan Jepang pada tanggal 25 Mei 1895 tetapi perlawanan mereka terbukti sia-sia dan mereka ditundukkan pada bulan Oktober tahun yang sama. Sementara Taiwan menjadi pos yang sangat penting selama Perang Dunia Kedua, sebenarnya Taiwan mulai memiliki kemakmuran industri di bawah pemerintahan Jepang.

Jaringan transportasi dan sistem perkeretaapian dibangun, sistem sekolah umum dilembagakan dan sistem sanitasi yang ekstensif diberlakukan. Produksi pertanian meningkat dan Taiwan menjadi yang ketujuh di dunia dalam produksi gula pada tahun 1939. Orang-orang diajarkan dalam bahasa Jepang dan diharuskan untuk mengasimilasi budaya Jepang.

Penduduk setempat, baik Taiwan maupun pribumi, masih diperlakukan sebagai warga negara kelas dua dan tiga dan banyak yang memberontak. Dalam 51 tahun berkuasa atas Taiwan, Jepang melancarkan 160 pertempuran untuk memadamkan kekerasan dan akhirnya menghancurkan suku-suku asli di Taiwan. Taiwan diberikan kembali ke Cina ketika Jepang kalah dalam Perang Dunia Kedua.

Pulau itu kemudian berada di bawah kekuasaan militer Jenderal Chen Yi. Itu adalah pemerintahan yang dirusak oleh ketidakstabilan politik dan sosial dan menyebabkan banyak bentrokan, termasuk konflik antara orang Taiwan dan orang-orang yang datang dari daratan. Periode ini diberi label sebagai Teror Putih di mana hampir 30.000 penduduk setempat dieksekusi oleh militer, terutama mereka yang dicurigai menentang Partai Kuomintang yang berkuasa dari daratan.

Sementara itu Partai Komunis mendapatkan judi slot online terbaru pijakan di daratan dan akhirnya mendorong Partai Kuomintang, yang dipimpin oleh Presiden Chiang Kai Shek untuk mundur ke Taiwan, mendirikan pusat pemerintahan mereka di Taipei. Taiwan berada di bawah darurat militer selama 38 tahun. Di bawah Partai Kuomintang, Cina daratan disebut Republik Cina.

Ketika Partai Komunis menjadi pemenang di daratan, mereka mendirikan pemerintahan baru dan menamakannya Republik Rakyat Tiongkok (RRC) sementara Kuomintang mempertahankan nama Republik Tiongkok (ROC) dan memberikannya kepada Taiwan. Sementara Republik Rakyat Tiongkok mengklaim bahwa Taiwan dan wilayah lainnya adalah milik daratan, ia tidak pernah menjalankan yurisdiksi atau kendali langsung atas Taiwan dan wilayahnya sejak berdirinya RRT.

Kekuasaan Taiwan sebagai negara yang sangat maju dan makmur dimulai pada tahun 1960-an dan 1970-an. Kemajuan negara terus mengarah ke ekonomi progresif yang dinikmati negara saat ini. Partai Progresif Demokratik yang berkuasa menyetujui resolusi pada 30 September 2007 untuk menggunakan Taiwan sebagai nama negara, memberlakukan konstitusi baru dan menegaskan identitas negara sebagai terpisah dari China.


Leave a comment

Your email address will not be published.